Nov 30, 2008

Donat donat...


Sebenernya udah sering bikin donat ini...dirumah ga ada mikser, jadi pake tangan aja nguleninya. Tapi karena tenaganya terbatas jadilah adonan donatnya cuma 1/4 resep aja. Yang ini ga pake dicetak2 sgala soale kan cuman dikit adonannya. Resepnya biasa...yang sering beredar dimilis ncc beberapa waktu yang lalu...Fotonya emang ga pake topping apa2, tujuannya cuma pengen bisa bikin donatnya aja kok...masalah topping aku cuma kasih gula halus (males..hehe)

Donat Empuk ala JCO
tabloid Lezat

Bahan A:
Tepung terigu Bogasari Cakra Kembar/tepung terigu Jepang (Komachi) 850 g, siap pakai
Ragi Instan 30 g-->aku pakai 11 g
garam 10 g
Air Matang 600 ml

Bahan B:
Tepung terigu Bogasari Cakra Kembar/tepung terigu Jepang (Komachi) 200 g
Garam 10 g
Susu Bubuk Full Cream 60 g
Gula Pasir 125 g
Telur ayam 100 g
Mentega Putih/shortening 125 g

Cara Membuat :
1. Aduk bahan A hingga rata lalu istirahatkan selama 90 menit dalam wadah tertutup, jadikan sebagai bahan biang, sisihkan.
2. Campur adonan A dengan bahan B lalu uleni hingga kalis selama 10 menit. Istirahatkan dalam wadah terutup selama 15 menit.
3.Gilas tipis adonan setebal kurang lebih 1 cm, diamkan 10 menit lalucetak dengan cetakan bentuk donat, diamkan kembali selama 10 menit.
4. Goreng donat dalam minyak padat dengan api kecil saja hingga berwarna kuning kecoklatan, angkat dan tiriskan.
5. Setelah dingin, beri topping sesuai selera
(aku cuma pake gula halus :))

Nov 27, 2008

Roses Tart


Yang ini pesenan temen baikku Rina yang lagi ultah. Dia minta yang feminin gitu...Karena orangnya dinamis aku bikinin aja model bunga2 colorfull nyontek blog mba Peni Respati. Bikin rosenya masih kasar sih...masih belajaran waktu itu (eh..sekarang juga masih ding, hehe) Dalemnya chocolate sponge cake pake BC biasa aja.

Mocca Tart


Sebenernya ini adalah hadiah ultah buat kakakku yang ultah beberapa waktu yang lalu. Udah agak lama sih. Tapi baru dipost sekarang. Dalemnya sponge cake cokelat, decornya pake BC moka+dcc. Hiasannya sederhana aja pake kacang cincang plus ceri biar ada merah2nya...:) Fotonya biasa aja soalnya belum belajar moto2...hehe

Sus Vla Vanila


Pesanan Mas Andri buat dikasih pacar barunya...:)
Sus gurih dengan isi vla vanila yang lembut membelai lidah...
Mas Andri mesen yang besar.

Nov 20, 2008

Kue Mangkok


Beberapa waktu yang lalu, ketika lagi rame2nya kue mangkok dibahas, aku nyoba juga bikin kue ini. Karena selain akunya suka, dirumah yang nungguin hasilnya banyak juga...karena emang penggemarnya pas lagi pada ngumpul. Hasilnya alhamdulillah mekar bagus. Padahal pas ngukus pertama hasilnya cuma mesem. Sempet kecewa dan sedih sih, trus aku tambahin sedikit baking powder, kukus lagi, hasilnya mekar dengan indahnya...Aku pake resep ala NCC (tetep)

Kue Mangkok Mekar

Bahan:
125 gr tape singkong
175 gr gula pasir
100 gr tepung terigu
150 gr air
75 gr gula pasir
200 gr tepung beras
200 ml air dingin
150 ml air soda
1 sdt baking powder

Cara membuatnya:

1. Campur tape dan 175gr gula pasir, aduk rata sampai halus.sisihkan
2. Campur tepung beras dan air dingin, uleni sebentar, sisihkan.
3. Masak air dan 75gr gula pasir hingga mendidih dan gula larut, tuang sedikit demi sedikit kedalam tepung terigu sambil diaduk hingga rata.
4. Campur adonan tape dengan adonan tepung beras, uleni hingga licin, lalu campur adonan ini dengan adonan tepung terigu, uleni terus hingga rata.
5. Masukkan baking powder, aduk rata, lalu tuangi air soda sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan encer. Saring.
6. Bagi menjadi 2 bagian, masing-masing beri pewarna merah dan hijau.
7. Panaskan cetakan kue mangkok dalam kukusan beruap banyak, tuangi cetakan dengan adonan. Kukus 20 menit. Angkat.

Nov 19, 2008

3rd anniversary and my husband's 31st birthday


Hari ini special banget buat kami...aku, dan suamiku. Ada 2 hal yang membuat hari ini begitu berarti. Pertama karena pas tanggal ini suamiku ultah ke 31...(congrats ya...muah..hehe:)) Trus yang kedua hari ini juga ulang tahun perkawinan kami yang ke 3 (duh..ga sabar pengen dapet baby nih..). Ga ada acara khusus sih...paling ntar malem kita mo diner aja diluar. Itupun kalo suamiku ga pulang kemaleman.

Sebulan yang lalu pas selesai kursus cake international di NCC, suamiku langsung pengen dibikinin opera cake untuk ultahnya buat dibawa kekantor. Wah....pas banget nih...Ternyata...suamiku ga mau opera yang gede seukuran kursus itu. Lha terus piye wong 1 resep jadinya ya segitu. Padahal dia tau oven tangkringku cuma hock no 3, kecil..:) Demi membahagiakan yang lagi ultah tadi malem nekat bikin si opera ini pake resep NCC. Karena oven kecil aku bikin 2x 1/2 resep yang aku bagi 3 untuk loyang 30 cm (karena loyangnya yang agak banyak stoknya ukuran ini, buat kuker), totalnya 6 layer. Ternyata hasilnya ketipisan menurutka, jadi lapisan jacondenya nyaris ga kelihatan. Mungkin lain kali dibagi 5 aja ya biar agak tebel. Semua resep aku patuhi plek. Karena setelah assembly hasilnya ketipisan, akhirnya aku potong jadi 2 trus ditumpuk. Bagus tuh. Kebetulan jaconde biscuit yang 1 loyang agak kegosongan jadi ga dipake. Harusnya jadi 12 lapis, karena ga pake 1 loyang jadi cuma 10 lapis. Setelah dipotong2 pinggirnya ukuran nyusut lagi jadi 14x28 cm. Hehe, jadi juga dia bawa opera ke kantor meski udah gak utuh lagi (suami minta dipotong2 sekalian) tapi rasanya ok banget....

Ada deg2annya pas bikin opera ini, pas baru manggang 1 loyang eh...gasnya habis...waduh gawat nih. Untungnya punya tetangga kok ya baik banget mau minjemin kompornya hihi...Dan saking amatirnya tuh kue ga sempet lagi dihias2 lagi. Langsung tadi pagi langsung dibawa...
Mudah2an kita bisa awet ya...saep...*_* love u.

Nov 17, 2008

Jajanan dari Tuban

Minggu kemarin baru nyampe dari pulang kampung...dalam rangka ketemuan ama keluarga kakakku Mas Dony yang datang jauh2 dari Qatar. Nyampe Tuban seneng banget liat keponakanku yang pas lahirnya ga sempet nengokin soalnya lahir disana. Tapi sedih juga, 3 anak kakakku semua sakit, maklum ya musimnya ga bersahabat. Mumpung lagi dirumah sempet2in jalan ke pasar baru Tuban. Tujuannya apalagi kalo bukan nyari jajan pasar. Tapi ternyata sampe sana segala jongkong, cenil dll dah habis...tinggal ketan urean sama thiwul.

Yang namanya ketan urean ini ga tau deh sebenernya asalnya darimana. Pertama kali tau ya dituban, makanan masa kecil. Penjualnya mesti hati2 katanya pas masak ketan ini, soalnya lebih susah dari ketan biasa. Kalo ga tepat ukurannya bisa gampang kelembekan. Sempet gimana gitu pas ibunya cerita dia mesti naik bis dari lamongan ke tuban cuma mau jual jajanan ini dipasar...mana dagangannya banyak lagi..Dia bilang pas mentahnya persis kaya merica, tapi merah. Rasanya enak, persis ketan, gurih....harganya jg murah...cuma rp. 500 sebungkus...ga salah bu? hehe murah banget.

Kalo thiwul kan udah banyak banget dijual dimana2. Dulu banget dipasar deket rumah aku suka beli thiwul ini tapi warnanya putih. Tapi kata kakakku thiwul ya dari dulu warnanya coklat...:) Thiwul ini favorit ayahku dan aku. Dirumah yang suka jajan pasar cuma aku dan ayahku. Ibuku lebih suka makan roti2an ama cake. Tapi ga doyan burger & pizza...hehe. Harga sebungkus thiwul sama juga, rp 500.

Besoknya pagi2 jalan ke jalan Ronggolawe ketemu serabi. Serabi yang ini rasanya gurih, bukan manis kaya serabi2 solo. Dibuat dari tepung beras nggiling sendiri, kelapa setengah tua parut, air dan garam. Semua diaduk2 trus dimasak pake wajan yang dari tanah tuh...Makannya pake kuah santan encer, gurih juga. Pas banget kalo dimakan pagi2 buat sarapan. Walopun keliatannya gampang tapi kalo ga biasa serabinya ga bisa bersarang lho...alias bantet..:) Ada yang bilang dikasih kemiri biar lebih gurih. Aku sih ga pernah bikin sendiri, selain ga tau resepnya juga ribet, mending beli wong harganya cuma 1500/2 buah, udah kenyang banget.
\
Yang paling menarik sih menurutku jajan yang namanya Dumbeg ini....hehe namanya aja aneh . Didaerah jawa tengah (rembang) katanya juga banyak yang jual kue ini. Pas ada kesempatan beberapa waktu yang lalu aku sempet maen ketempat nenekku dan liat langsung cara bikinnya. Wah...lebih ribet dari yang aku sangka...mesti bikin selongsongnya dulu. Nyoba bikin selongsong sendiri dari daun lontar (ini yang membedakan sama celorot selain juga gulanya pake gula aren asli)hasilnya mleyot2, ga bisa mengerucut kaya nenekku bikin...:) Bikin adonannya ga kalah ribet. Aku dulu pernah nyatet bahan2nya, tapi kok ketlisut lupa naruh. Kalo liat bikinnya sih sebenernya ga sabar, gimana engga nenekku masih bikin santen pake kelapa yang diparut sendiri! Mana kelapanya baru metik pula...Trus tepung berasnya bikin sendiri juga, cuma gula arennya aja yang beli.Total bikin segitu bisa 3-4 jam. Tapi hasilnya emang lain ama beli dipasar, lebih enak, asli gulanya dan bisa nambah terus makannya...:)

Ok deh...segitu aja sekilas tentang jajanan di Tuban. Masih banyak makanan khasnya seperti minuman Legen (dari pohon aren), keripik gayam, lontong ancah, becek mentok....dll....ah...jadi pengen pulang lagi....

Nov 9, 2008

Nov 8, 2008

Brownies


Yang gak terlalu suka dengan American Brownies yang agak padet, brownies ini boleh dicoba. Teksturnya lebih lembut dibanding american brownies. Tapi tetep nyoklat kok. Coba deh...
Aku ambil dari majalah Selera edisi bulan Oktober 2008.
BROWNIES COKLAT
Bahan :
150 gr margarin
200 gr coklat, cincang halus
3 bt kuning telur
75 gr gula pasir
65 gr terigu protein sedang
15 gr coklat bubuk
1/2 sdt baking powder
3 bt putih telur
50 gr mede cincang, panggang
Cara Membuat :
1. Lelehkan coklat dan margarin sampai cair, kocok kuning telur dan 25 gr gula pasir hingga sampai kental saja ga sampai mengembang.
2. Kocok putih telur dan sisa gula pasir sampai mengembang, campurkan dengan kocokan kuning telur dan tambahkan sisa bahan, aduk rata.
3. Tuang kedalam cetakan cupcake, panggang dengan suhu 180 derajat selama 10-15 menit (jangan lebih dari itu ya...nanti bronisnya ga moist). Hias dengan coklat cair.

Nov 5, 2008

Muffin Pisang Kenari

Masih dari bukunya Pak Wied Harry " Healthy Fast Food", Muffin ini enak banget, sehat pula. Bikinnya super gampang tinggal dicampur aja semua bahan, aduk bentar, cetak, panggang, jadi deh...Wangi pisang dan kenarinya bikin rumah harum muffin...:) Apalagi aroma kayu manisnya...Sekali bikin muffin ini langsung jatuh cinta deh. Aslinya memang ga terlalu manis karena ga pake gula sama sekali. Kalo suka manis boleh ditambah gula. Pas bikin yang kedua kali aku tambahin 3 sdm gula palm.

Muffin Pisang Kenari

Bahan :
300 gr tepung terigu (protein sedang)
100 gr rolled oat/quick cooking oats
2 sdt kayu manis
2 sdt baking powder
1 sdt baking soda
1/2 sdt garam
500 gr pisang ambon/barangan kupas, lumatkan (aku pake pisang raja yang mateng banget)
150 mL jus jeruk manis, dari kurleb 300 gr jeruk pontianak/medan/garut
4 bt telur kocok lepas
125 mL minyak goreng
125 gr kenari iris/ kacang mede, cincang
minyak goreng/mentega untuk olesan

Cara Membuat :
1. Panaskan Oven 180 derajat, oles cetakan muffin dengan minyak tipis2. Sisihkan 25 gr kenari untuk taburan.
2. Campur terigu, oat, kayumanis bubuk, baking powder, baking soda dan garam. Aduk rata. Tambahkan pisang, jus jeruk, telur dan minyak goreng. Aduk balik beberapa putaran pake spatula. CAmpurkan kenari/mede, aduk rata.
3. Tuang adonan dalam cetakan sampai penuh, tabur kenari/mede. Panggang 20-25 menit. Keluarkan dari oven, biarkan 15 menit. Keluarkan kue dari cetakan. Sajikan.

Strawberry Sacher Torte

low budget sacher cake dengan lelehan coklat diatasnya dan hiasan stroberi segar
berbentuk ring diameter 22 cm