Nov 17, 2008

Jajanan dari Tuban

Minggu kemarin baru nyampe dari pulang kampung...dalam rangka ketemuan ama keluarga kakakku Mas Dony yang datang jauh2 dari Qatar. Nyampe Tuban seneng banget liat keponakanku yang pas lahirnya ga sempet nengokin soalnya lahir disana. Tapi sedih juga, 3 anak kakakku semua sakit, maklum ya musimnya ga bersahabat. Mumpung lagi dirumah sempet2in jalan ke pasar baru Tuban. Tujuannya apalagi kalo bukan nyari jajan pasar. Tapi ternyata sampe sana segala jongkong, cenil dll dah habis...tinggal ketan urean sama thiwul.

Yang namanya ketan urean ini ga tau deh sebenernya asalnya darimana. Pertama kali tau ya dituban, makanan masa kecil. Penjualnya mesti hati2 katanya pas masak ketan ini, soalnya lebih susah dari ketan biasa. Kalo ga tepat ukurannya bisa gampang kelembekan. Sempet gimana gitu pas ibunya cerita dia mesti naik bis dari lamongan ke tuban cuma mau jual jajanan ini dipasar...mana dagangannya banyak lagi..Dia bilang pas mentahnya persis kaya merica, tapi merah. Rasanya enak, persis ketan, gurih....harganya jg murah...cuma rp. 500 sebungkus...ga salah bu? hehe murah banget.

Kalo thiwul kan udah banyak banget dijual dimana2. Dulu banget dipasar deket rumah aku suka beli thiwul ini tapi warnanya putih. Tapi kata kakakku thiwul ya dari dulu warnanya coklat...:) Thiwul ini favorit ayahku dan aku. Dirumah yang suka jajan pasar cuma aku dan ayahku. Ibuku lebih suka makan roti2an ama cake. Tapi ga doyan burger & pizza...hehe. Harga sebungkus thiwul sama juga, rp 500.

Besoknya pagi2 jalan ke jalan Ronggolawe ketemu serabi. Serabi yang ini rasanya gurih, bukan manis kaya serabi2 solo. Dibuat dari tepung beras nggiling sendiri, kelapa setengah tua parut, air dan garam. Semua diaduk2 trus dimasak pake wajan yang dari tanah tuh...Makannya pake kuah santan encer, gurih juga. Pas banget kalo dimakan pagi2 buat sarapan. Walopun keliatannya gampang tapi kalo ga biasa serabinya ga bisa bersarang lho...alias bantet..:) Ada yang bilang dikasih kemiri biar lebih gurih. Aku sih ga pernah bikin sendiri, selain ga tau resepnya juga ribet, mending beli wong harganya cuma 1500/2 buah, udah kenyang banget.
\
Yang paling menarik sih menurutku jajan yang namanya Dumbeg ini....hehe namanya aja aneh . Didaerah jawa tengah (rembang) katanya juga banyak yang jual kue ini. Pas ada kesempatan beberapa waktu yang lalu aku sempet maen ketempat nenekku dan liat langsung cara bikinnya. Wah...lebih ribet dari yang aku sangka...mesti bikin selongsongnya dulu. Nyoba bikin selongsong sendiri dari daun lontar (ini yang membedakan sama celorot selain juga gulanya pake gula aren asli)hasilnya mleyot2, ga bisa mengerucut kaya nenekku bikin...:) Bikin adonannya ga kalah ribet. Aku dulu pernah nyatet bahan2nya, tapi kok ketlisut lupa naruh. Kalo liat bikinnya sih sebenernya ga sabar, gimana engga nenekku masih bikin santen pake kelapa yang diparut sendiri! Mana kelapanya baru metik pula...Trus tepung berasnya bikin sendiri juga, cuma gula arennya aja yang beli.Total bikin segitu bisa 3-4 jam. Tapi hasilnya emang lain ama beli dipasar, lebih enak, asli gulanya dan bisa nambah terus makannya...:)

Ok deh...segitu aja sekilas tentang jajanan di Tuban. Masih banyak makanan khasnya seperti minuman Legen (dari pohon aren), keripik gayam, lontong ancah, becek mentok....dll....ah...jadi pengen pulang lagi....

No comments:

Post a Comment